fbpx
Whatsapp

Ada yang ditanyakan?
Klik untuk chat dengan customer support kami

CS Pustaka
● online
CS Pustaka
● online
Halo, perkenalkan saya CS Pustaka
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja
Kontak Kami
Member Area
Rp
Keranjang Belanja

Oops, keranjang belanja Anda kosong!

Buka Setiap Hari pukul 08.00 s.d. pukul 16.00 Hari Besar Islam Tutup
Beranda » Blog » Muslimah Wajib Meneladani Sayyidah Fatimmah Az-Zahra, Begini Kisahnya

Muslimah Wajib Meneladani Sayyidah Fatimmah Az-Zahra, Begini Kisahnya

Diposting pada 9 Mei 2024 oleh Redaksi / Dilihat: 76 kali / Kategori:

Pustaka Al-Bahjah, Cirebon –Berawal dari hadits Rasulullah Saw:

قال رسول الله عليه وسلم : صنفان من أهل النار لم أرهما قوم معهم سياط كأذناب البقر يضربون بها الناس ونساء كاسيات عاريات مميلات مائلات رءوسهن كأسنمة البخت المائلة لا يدخلن الجنة ولا يجدن ريحها وإن ريحها ليوجد من مسيرة كذا وكذا

Artinya : Rasulullah Saw bersabda;

“Ada dua golongan penduduk neraka yang keduanya belum pernah aku lihat. Pertama, kaum yang memiliki cambuk seperti ekor sapi yang dipergunakannya untuk memukul orang. Kedua, wanita-wanita yang berpakaian, tetapi sama dengan yang bertelanjang (karena pakaiannya terlalu minim, terlalu tipis, atau tembus pandang, terlalu ketat, atau pakaian yang merangsang pria karena sebagian auratnya terbuka), berjalan dengan berlenggok-lenggok, mudah dirayu atau suka merayu, rambut mereka disasak bagaikan punuk unta. Wanita-wanita tersebut tidak dapat masuk surga, bahkan tidak dapat mencium bau surga”.

Diketahui dari hadits tersebut, bahwa sejak zaman Rasulullah dan para sahabat tidak pernah menemukan ciri-ciri dari apa yang telah Rasulullah sebutkan. Selain harus kita yakini bahwa hadits ini menunjukkan mukjizat Rasulullah yang dapat memprediksi masa depan seperti hadits-hadits yang lain, juga secara tidak langsung hadist tersebut telah memberitahukan cara berpakaian muslimah pada zaman Rasulullah.

Muslimah terbaik yang pandai menutupi auratnya ialah putri Rasulullah, Sayyidah Fatimah Az Zahra. Guru mulia kita Buya Yahya pernah mengisahkan bahwa suatu ketika Rasulullah memberikan pertanyaan kepada Sayyidina Ali dan para sahabat di sebuah majelisnya. “Siapa perempuan yang paling bagus?”. Para sahabat Nabi pun bingung dan tidak bisa menjawab. Begitu pun dengan Sayyidina Ali tak bisa menjawab. Akhirnya para sahabat dan Sayyidina Ali pulang dengan membawa pertanyaan yang belum terjawab dari Nabi Muhammad Saw. Ketika Sayyidina Ali pulang, Sayyidah Fatimah Az Zahra bertanya kepada suaminya, “Dapat ilmu apa dari ayahanda?”, Sayyidina Ali menjawab, “Kami mendapatkan banyak hal, namun ada pertanyaan Nabi yang tidak bisa kami jawab”, “Pertanyaan apa?”, tanya Sayyidah Fatimah, “Nabi bertanya kepada kami siapa perempuan paling mulia?”. Akhirnya Sayyidah Fatimah membisikkan jawabannya kepada suaminya. Dan setelah mendengarnya, Sayyidina Ali bahagia dengan wajah yang berbinar dan berseri-seri.

Keesokannya, Sayyidina Ali dan para sahabat kembali ke majelis Rasulullah, dan Rasulullah kembali mengungkit pertanyaan yang belum terjawab kemarin,“Siapa yang punya jawaban?”. Sahabat yang lain masih terdiam, lantas Sayyidina Ali langsung berkata, “Kami punya jawaban Ya Rasulullah”. “Siapa wanita paling mulia?” Sayyidina Ali menjawab, “Wanita yang mulia adalah wanita yang tidak pernah melihat laki-laki dan tidak pernah dilihat laki-laki”. Akhirnya Rasulullah tersenyum dan menyadari siapa yang memberikan jawabannya dan Sayyidina Ali pun tertunduk malu tentunya yang menjawab adalah putri Rasulullah.

Dalam kisah yang lainnya, di kala Sayyidah Fatimah Az Zahra sedang bersama Asma’ binti Umais duduk di depan rumah beliau, ketika itu ada jenazah yang lewat di depan Sayyidah Fatimah. Tiba-tiba Sayyidah Fatimah menangis sejadi-jadinya sampai Asma’ ketakutan dan bertanya, “Kenapa engkau wahai putri Rasulullah?” Sayyidah Fatimah menjawab, “Suatu saat aku akan mati”, “tentu kita semua akan mati,” tambah Asma’, “Bukan soal kematian yang aku tangisi, tapi yang aku tangisi adalah aku tidak ingin mati seperti itu. Lihat! semua orang yang meninggal akan diperlakukan seperti itu, dibungkus dengan kain kafan lalu diangkat. Lekuk-lekuk tubuhnya akan terlihat, alangkah malunya jika aku diperlakukan seperti itu”. Lantas Asma’ bercerita “Wahai Sayyidah Fatimah, waktu di Habasyah aku melihat, jika ada orang yang meninggal, mayat itu diletakkan di sebuah kotak lalu ditutup dengan pelapah kurma sehingga tidak kelihatan mayatnya”. Akhirnya Sayyidah Fatimah bahagia dan berkata kepada Asma’, “Wahai Asma’ aku berwasiat kepadamu jika aku mati, aku ingin diperlakukan seperti itu dan bawa mayatku di waktu malam hari”.

Dari kisah tersebut kita banyak mengambil teladan, bahwa begitu mulianya putri Baginda Rasulullah Saw. Wanita panutan bagi umat muslimah. Namun di era zaman modern seperti ini, kemungkinan banyak orang yang lupa dengan kisah Sayyidah Fatimah Az Zahra. Akhirnya banyak di sekeliling kita wanita muslimah yang kurang menutupi auratnya. Bahkan ada yang meniru gaya kaum barat nonmuslim yang memakai pakaian yang sangat minim. Dan lebih parahnya lagi, ada orang yang saling mencaci perempuan tidak bercadar, menghina perempuan yang bercadar. Perempuan yang bercadar menghina perempuan yang tidak bercadar. Semoga Allah Swt memberi hidayah kepada mereka dan kita semua dijauhkan dari sifat-sifat tercela seperti itu.

Dalam salah satu nasihatnya, guru mulia kita Buya Yahya menjelaskan tata cara mengenakan jilbab sesuai syari’at. Yakni perempuan disyari’atkan untuk menutup sekujur tubuh termasuk wajah dan telapak tangan. Hal tersebut merupakan pendapat yang dikukuhkan termasuk madzhab kita Imam Syafi’i. Perempuan wajib menutupi sekujur tubuh dan telapak tangan. Namun ada perbedaan pendapat ulama yang mengatakan sunah menyingkap wajah dan telapak tangan.

Oleh sebab itu, guru kita Buya Yahya menasihati, bagi yang bercadar jangan menghina yang belum bercadar, apa lagi yang belum bercadar jangan menghina yang sudah bercadar. Karena di zaman modern saat ini, banyak yang beranggapan bahwa cadar adalah tradisi orang Arab atau kelompok ekstrimisme. Padahal dari penjelasan di atas pun sudah terjawab, bahwa cadar adalah syari’at Islam, bukan milik orang Arab ataupun kelompok ekstrimisme. Anehnya lagi, mereka tidak pernah berkomentar kepada orang yang berpakaian minim di khalayak umum. Semoga dengan membaca kisah dari Sayyidah Fatimah Az Zahra, dan penjelasan dari guru kita Buya Yahya, kaum muslimah mulai tergugah hatinya untuk menutup aurat terlebih di depan yang bukan mahrom-nya.

 

Penulis: Muhammad Tis Asuh Sobirin

 

Tulisan website Pustaka Al-Bahjah merupakan platform bacaan yang ditulis oleh masyarakat umum sebagai media literasi. Submit tulisanmu dengan cara ini.

Tags: , , ,

Bagikan ke

Muslimah Wajib Meneladani Sayyidah Fatimmah Az-Zahra, Begini Kisahnya

Saat ini belum tersedia komentar.

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

Muslimah Wajib Meneladani Sayyidah Fatimmah Az-Zahra, Begini Kisahnya

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah: