fbpx
Whatsapp

Ada yang ditanyakan?
Klik untuk chat dengan customer support kami

CS Pustaka
● online
CS Pustaka
● online
Halo, perkenalkan saya CS Pustaka
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja
Kontak Kami
Member Area
Rp
Keranjang Belanja

Oops, keranjang belanja Anda kosong!

Buka Setiap Hari pukul 08.00 s.d. pukul 16.00 Hari Besar Islam Tutup
Beranda » Blog » Hati-Hati Menjadi Buzzer dalam Pemilu! Buya Yahya Mengingatkan Rambu-Rambu Ini

Hati-Hati Menjadi Buzzer dalam Pemilu! Buya Yahya Mengingatkan Rambu-Rambu Ini

Diposting pada 3 Desember 2023 oleh Redaksi / Dilihat: 273 kali / Kategori:

Pemilu semakin dekat. Kampanye semakin gencar di berbagai tempat dan media sosial. Kemudahan mengakses media sosial ini mewarnai prosesi kampanye politik menjadi liar. Sehingga orang-orang yang tidak bertanggungjawab menggunakan media sosial menjadi tidak bijak. Terutama kelompok-kelompok pendukung yang sering disebut dengan buzzer. Tidak jarang mereka menyampaikan dukungan dengan cara-cara yang berpotensi memecah belah umat.

Di sinilah kita perlu sekali mengutamakan adab dan tata krama dalam memberikan informasi ataupun dukungan terhadap orang yang kita dukung. Oleh karena itu, Buya Yahya memberikan rambu-rambu yang semestinya diperhatikan oleh para buzzer saat menyatakan dukungannya. Tidak hanya untuk para buzzer, sejatinya rambu-rambu ini sepatutnya dipegang teguh oleh siapa pun.

Mendukung Berdasarkan Kesadaran Akal, Bukan Nafsu

“Jangan mendukung orang kecuali atas kesadaran akal Anda, bukan karena hawa nafsu Anda! Jangan sampai Anda menjatuhkan pilihan kecuali atas dasar renungan!”

Demikian Buya Yahya menyampaikan pesan itu dengan tegas.

Kesadaran akal ini sesuai dengan kemampuan kita dalam memahami calon. Karena kita tidak tahu persis orang pilihan kita secara sempurna. Di sinilah kita perlu melakukan perenungan, yaitu dengan berijtihad sesuai kemampuan kita. Biarpun ijtihad kita salah, itu adalah urusan lain. Kita tidak akan dihukum karena ijtihad yang salah tersebut, karena kita sudah berusaha dengan sebaik mungkin. Yang penting kita sudah meneliti, bertanya, dan mencari tahu dengan renungan. Juga dibarengi dengan istikharah, tahajjud, dan lain sebagainya.

Jangan sampai kita memilih tanpa renungan terlebih dahulu, bukan sekadar ikut-ikutan memilih. Orang yang sekadar ikut-ikutan sama saja dengan memilih atas dasar hawa nafsu. Mereka akan mudah memberikan dukungan hanya karena diberi uang. Padahal, jika kita mendukung seseorang karena diberi uang, bisa jadi itu artinya kita hanya menginginkan keuntungan dari calon tertentu. Demikian juga saat kita bersedia direkrut menjadi tim suksesnya itu bukan atas dasar karena kita memahami calon tersebut, tetapi karena calon tersebut memberi kita uang.

Besikap Jujur untuk Menghilangkan Sifat Munafik

Perenungan atau ijtihad yang kita lakukan dalam menentukan calon pilihan itu bertujuan agar kita menghasilkan pilihan orang yang kita yakini layak untuk didukung. Oleh karena itu, di sini kita perlu sekali untuk bersikap jujur, tanpa menutup sebelah mata. Karena jika kita tidak jujur, itu menandakan diri kita munafik.

Buya Yahya menyampaikan,

“Jika kita ikut bergabung, mendukung, dan membesarkan calon, sementara sebenarnya kita tidak setuju, berarti kita munafik.”

Beliau juga menambahkan,

“Saat Anda ingin direkrut menjadi pendukung sesuatu (calon) tentu ia harus orang yang Anda yakini layak didukung.”

Pentingnya sikap jujur ini adalah untuk menjaga keselamatan hati. Hati yang munafik merupakan hati yang celaka. Buya berpesan,

“Kalau Anda jujur, biarpun Anda salah pilih, no problem. Karena hati Anda masih selamat.”

Menghargai Pilihan Orang Lain

Kemudian, Buya Yahya menyampaikan bahwa karena pilihan kita itu hanya sebatas ijtihad, kita harus bisa bijak dalam melihat perbedaan pilihan. Jika ada orang yang berbeda pilihan dengan kita, kita hendaknya mengedepankan adab dan tata krama, yaitu dengan menghargai pilihan orang lain.

Sebab pada dasarnya orang yang mempunyai pilihan lain juga sudah berijtihad. Mereka sudah berusaha mencari yang terbaik menurut mereka. Jika mereka berbohong, itu bukan urusan kita, mereka sendiri yang akan menanggung akibatnya. Kita tidak perlu berburuk sangka atas keputusan orang lain.

Perlu kita pahami juga bahwa informasi yang didapatkan tentang satu paslon oleh setiap orang bisa saja berbeda-beda. Karena hari ini informasi terbuka lebar. Dengan demikian, informasi yang masuk ke setiap kepala juga berbeda-beda. Imbasnya, bisa saja pasangan suami dan istri berbeda pilihan, demikian juga seorang kakak dan adik, dan lain sebagainya. Dan dari sini juga bisa menjadi salah satu penyebab perpecahan.

Maka kita perlu rambu-rambu agar perpecahan karena perbedaan pilihan itu tidak terjadi.

Rambu-Rambu Saat Menjadi Buzzer

Kemudian, jika kita sudah memutuskan untuk menjadi pendukung seseorang, terutama dalam suasana pemilu, kita perlu memperhatikan rambu-rambu agar tidak membuat gaduh dan perpecahan di kalangan masyarakat. Berikut ini rambu-rambu yang Buya Yahya sampaikan:

1. Jangan Munafik

Buya Yahya berpesan,

“Anda jangan munafik. jika Anda ingin menyebarkan informasi kebaikan orang yang (sebenarnya) tidak Anda setujui berarti Anda munafik. Anda gak jujur dong. Anda hanya mendapatkan uang saja. Naudzubillah.”

Jujur dan tidak munafik ini sangat penting sekali demi persatuan dan kemajuan bangsa dan negara. Buya melanjutkan pesannya,

“Kalau negara hanya dikuasai oleh orang-orang yang hanya mementingkan keuntungan pribadinya, maka hancurlah dunia ini, hancurlah negara ini. Mereka bukan orang yang jujur.”

2. Sanjung Calonmu Tanpa Mencaci Calon Lain

Rambu-rambu kedua ini adalah rambu-rambu yang penting sekali. Buya Yahya menyampaikannya dalam rumus yang sederhana:

“Sanjung calon pilihanmu sesuka hatimu. Jangan caci calon pilihan orang lain!”

Sanjunglah pilihan kita sesuka hati kita dengan penuh kesadaran dan kejujuran, sesuai dengan pengetahuan kita. Tanpa dilebih-lebihkan.

Kalimat rumus terakhir adalah yang paling penting: “jangan caci calon pilihan orang lain!” Karena mencaci orang hanya akan mendatangkan cacian lainnya. (Sebagaimana kami sampaikan dalam artikel lainnya)

Orang yang keluar dari rumus ini (suka mencaci orang lain) dapat dipastikan ia cenderung selalu membuat masalah. Ia akan membuat kegelisahan dan permusuhan di kalangan umat. Buya menambahkan,

“(Orang) yang biasa mencaci maki, gampang mengolok calon pilihan orang lain, maka ketahuilah, bisa jadi memang dia di rumahnya suka ribut.”

Dari penjelasan di atas kita dapat memahami bahwa mendukung calon tertentu adalah sah-sah saja selama dilakukan setelah perenungan, penuh kejujuran, bijak dalam memuji, dan tidak menghina pilihan orang lain.

“Saat Anda ingin menyebarkan dan mempromosikan calon pilihan Anda, sah. Karena (itu) berdasarkan dugaan Anda dan keyakinan Anda. Ijtihad Anda. Yang repot (itu) yang tidak berijtihad. Langsung maen pilih (saja),” tutur Buya.

Saat kita berhasil menciptakan suasana pemilu yang jujur dan tidak ada caci maki, buah yang bangsa ini akan dapatkan adalah perdamaian, keindahan, ketenteraman, dan pemilihan yang sehat. Untuk itu, mari kita menjadi juru damai di negeri ini dengan berpegang teguh pada rambu-rambu di atas.

Sebuah Renungan

Terkahir, Buya Yahya menyampaikan pesan mulia yang patut kita renungkan bersama. Beliau berpesan,

“Kita perlu bersih hati wahai hamba Allah. Ini sodara kita satu bangsa dan satu tanah air. Bahkan berbeda-beda agama. Seharusnya perbedaan ini tidak menimbulkan pertengkaran. Berbeda keyakinan tentang Tuhan pun (kita) gak boleh berantem. Tuhan yang diyakini orang lain tidak boleh kita caci. Apalagi berbeda pilihan calon presiden.”

Beliau juga berpesan,

“Negeri ini terbiasa dengan berantem. Ada anak kecil sedang bermain, pastinya mereka gembira. Misalnya main bola, mereka senang. Tapi sekarang, orang main bola, meraka berantem. Mereka berdarah-darah. Mana (ada) permainan yang pengen seneng kok berdarah! Kenapa bisa begitu? Karena kita dididik untuk berantem, tidak dididik untuk memaafkan orang. Apakah Anda ingin rumah Anda berantem, saudara bermusuhan karena sudah terlatih seperti itu? Ingatlah akhlak Baginda Nabi Saw.”

Demikian pesan hikmah Buya Yahya tentang rambu-rambu dalam mendukung calon pilihan dalam pemilu. Semoga kita semua dapat menjadi juru damai di negeri ini. Aamiin. Wallahu a’lam bisshawab.

Sumber: Kajian Buya Yahya

Tags: , ,

Bagikan ke

Hati-Hati Menjadi Buzzer dalam Pemilu! Buya Yahya Mengingatkan Rambu-Rambu Ini

Saat ini belum tersedia komentar.

Mohon maaf, form komentar dinonaktifkan pada halaman/artikel ini.

Hati-Hati Menjadi Buzzer dalam Pemilu! Buya Yahya Mengingatkan Rambu-Rambu Ini

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah: